Halaman

Cari Blog Ini

Isnin, 30 November 2020

Ayyam Pekarangan Rumah, postiing 1


Posting 1
Sebenarnya apabila saya sebut "saya akan undi orang yang berjanji akan usahakan massa untuk ternak beberapa ekor ayam di pekarangan rumah bertanah", saya tidak bergurau.
Ternak beberapa ayam (5 ekor), akan pautkan kita dengan penghasilan makanan sendiri.  Peraturan yang melarang orang menternak dan berkebun di pekarangan rumah, pada pendapat saya adalah suatu yang menyekat hak seseorang untuk menghasilkan makanan sendiri.
Menternak lima ekor ayam di pekarangan rumah tidak akan menghancurkan industri poultry negara.  Ia juga tidak akan merosakkan alam sekitar, sebagaimana yang dicanangkan oleh golongan pembenci haiwan ternakan pekarangan rumah.
Pada pendapat saya, aktiviti menternak beberapa ekor ayam di pekarangan rumah adalah bermanfaat kepada komuniti setempat dan seharusnya digalakkan.
Dalam dua dekad yang lalu, menternak ayam hiasan telah menjadi trend.  Ketika itu ramai orang bandar menternak ayam hiasan bersaiz kecil, sebagai pet, dan juga sebagaii komoditi, kerana harga ayam hiasan yang matang tinggi.  
Bagaimana pun, trend tersebut tidak kekal lama kerana minat massa terhadap ayam hiasan semakin berkurang.
Sekarang, kita boleh rangkum aktiviti menternak ayam di pekarangan rumah bandar kepada dua kumpulan.
1)  kumpulan yang menternak ayam untuk bekalan telur dan daging, serta sebagai sumber pendapatan sampingan.
2)  kumpulan yang menternak ayam sebagai pet, atau haiwan perhiasan.
Mereka mungkin mengutip telur untuk dimakan, dikongsi dengan kawan-kawan, atau dieram untuk dibiakkan.  Kadang-kadang golongan ini menganggap diri mereka sebagai "environmentalist".
Apa-apa pun alasan yang diberikan untuk menternak ayam di pekarangan rumah, yang pasti, jumlah ayam yang ada cukup untuk kita semua, jika semua orang ingin menternak ayam di pekarangan rumah.  
Apakah tujuannya saya bawa topik ini ke dalam tanamsendiri?
Sebenarnya saya ingin kongsikan agrisistem yang boleh diamalkan yang memanfaatkan kebun di pekarangan rumah.  Sistem memberi makan, penjagaan, serta pengurusan sisa tinja, dan ayam juga boleh bekerja untuk kebun kita, dengan mengutip-makan serangga perosak.  Ayam menjadi satu daripada elemen di dalam rantaian makanan di dalam sistem kebun kita.
Walaupun hubungan ini agak kabur pada pandangan masyarakkat kita, kerana sumber makanan segar mereka adalah daripada pasaraya, saya berharap idea ini dapat diterap oleh follower yang berkebun di pekarangan rumah.
Idea ayam sebagai komoditi dalam keluarga orang bandar bukanlah suatu yang mustahil dicapai.  Kita boleh suaikkan ayam ke dalam sistem yang sedia ada.  Kalau selama ini kita komposkan sisa dapur, sekarang kita boleh jadikan makanan ayam.  Ia bertindak sebagai komposter dan memberikan kita telur yang segar.  Tinja yang dihasilkan adalah sisa makanan yang diproses dengan segera, menjadi makanan hidupan di dalam tanah yang akhirnya  diserap oleh tumbuhan.
Sekiranya kita rancang elok-elok, semuanya akan berfunggsi baik dengan sendiri, dan kebersihan serta keseimbangan ekosistem dapat dikekalkan.
Persektaran yang bersih memastikan tiada penularan penyakit, dan kita dapat bekalan makanan berkhasiat, seterusnya meningkatkan tahap kesihatan kita.
Benar, ternnak 5 ekor ayam bagi setiap pekarangan rumah tidak akan menjadikan penghuninya kaya raya.  Namun begitu ia mampu merubah gaya hidup masyarakat kepada gaya hidup yang lebih sihat.
Lebih banyak kita tahu tentang ayam pekarangan rumah, lebih banyak peluang untuk kita manfaatkannya.
Jadi minggu ini saya tambah lagi satu thread dalam siri postings #ayampekaranganrumah serta #ternakanpekaranganrumah.  InsyaAllah satu posting seminggu.
InsyaAllah di akhir tahun depan terkumpul 52 postings di dalam siri ini. 
Sila follow dan share postings dalam siri ini.