Isnin, 8 Disember 2014

Apa, Bela Ular Sebagai Kawalan Biologi?


Mengapa tiba-tiba berminat dengan kawalan biologi untuk mengawal jumlah makhluk perosak? Kami sememangnya selama ini gunakan kaedah ini, serta sistem buddy untuk mengawal makhluk perosak. Mengapa tiba-tiba timbulkan topik ini? Sebenarnya minggu lepas ketika seronok nak berkebun di seberang jalan depan rumah, tiba-tiba seekor tedung tersentap kerana kehadiran saya pada waktu yang ia sangka selamat. Saya tidak dalam bahaya kerana ular tersebut berada dalam jarak 2 meter. Ular sepanjang 2 meter mampu memtuk dengan jarak 1 meter. Ia pula tidak niat untuk menyerang.

Tedung tersebut dari jenis spitting cobra, yang mungkin akan menyumpit bisa jika terdesak tetapi ia bukan dalam keadaan terdesak. Ular tersebut menyusur ke arah bertentangan terjun ke dalam longkang banjir dan kemudiannya dikepung oleh sekumpulan bangau dari jenis pelican yang bermain di dalam longkang mencari ikan. Hari itu bangau dapat kenduri spitting cobra.

Spitting cobra, adalah reptilia yang biasa dilihat di kawasan ladang dan dibiarkan bergerak bebas atas tujuan untuk mengawal populasi tikus. Dalam keadaan yang normal, ia akan elak dari bertembung dengan manusia, jadi pekerja ladang sebenarnya tidak dalam keadaan bahaya.

Terlintas juga, bagaimana kalau bela ular dan dibiarkan bebas berkeliaran di laman kebun di rumah untuk mengawal populasi tikus, shrew dan tupai yang sering mencuri atau merosakkan tanaman. Jika bimbang dipatuk, bela jenis yang mencerut, misalnya ular sawa. Praktikal tak.... A little extreme, naaahhhhh forget about it. Lupakan saja idea yang extreme begini.

2 ulasan:

  1. :-) lupakn lupakn...Lbh bahaya drpd selamat

    BalasPadam
    Balasan
    1. He he....
      Yang ini, I guess kita tak perlu think out of the box.

      Padam