Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Khamis, 22 September 2011

Kisah Surirumah Menanam Kobis

Ketika zaman kanak-kanak (tahun 70an, ya Millenia yang lalu) saya dibesarkan di kampung nelayan.  Tanah di kampung kami adalah tanah beris dan haiwan ternakan lebih banyak dari bilangan penduduk kampung yang ramai.  Saya adalah sebahagian dari komuniti yang taksub recycle.  Kami recycle to the next level.

Masalah kambing dan ayam, apa saja yang kami tanam itulah yang haiwan tersebut teringin.  Kalau tanam pokok beracun sekalipun,kalau kambing tahu kami yang tanam, kambing akan makan.  Lepas tu berbuih mulut, stoned.

Ayam pulak bukan setakan cambahan, benih pun dikais.  macam orang dulu-dulu kata, "kais pagi makan pagi, kais petang makan petang," kais batas yang ku semai sawi, perut kenyang,tembolok besar.

Tapi itu tidak mematahkan semangat surirumah untuk bertanam.  Lazimnya mereka akan bina para separas tingkap dapur dan akan tanam dalam bekas, biasanya tin susu bersaiz besar yang ditebuk di bahagian bawah.  Biasanya mereka tanam pokok kesum, pokok kari, pokok bawang, serai dan bermacam-macam herba.  Macam orang Perancis juga surirumah kampung saya ni.

Tapi kali ini ada yang istimewa, mereka dapat benih pokok kobis dari kedai sinsei.  Jadi berkongsi sedikit seorang dapatlah dalam 5 biji benih kobis yang halus dan mereka tanamlah dengan penuh teliti.

Ketika di perigi (ni pusat network surirumah zaman itu, mereka tak gosip gosip tapi berbincang nak improve keluarga) saya dengar perbualan mereka, tentang progress pokok tersebut dan pokok memang cepat besar. Tapi satu yang menghairankan mengapa pokok kobis kelihatan seperti pokok kailan?

Jadi mereka mulalah device cara untuk jadikan kobis, kobis.  Ada yang ikat bahagian pucuk dengan tali rafia, ada yang telengkupkan tempurung kelapa, ada yang bungkus pokok dalam plastik.

Perbincangan demi perbincangan, kobis di tanam, kailan pula yang menjadi.  Saya juga kehairanan pada ketika itu.  Kesimpulannya,kat kampung saya (Kampung Tuan, Cukai, Kemaman) jangan cuba-cuba tanam kobis,tak kan menjadi.

Sekarang baru saya tahu.  Kobis kailan dan sepupu sepepeh adalah dari keluarga yang sama iaitu Brassica.  Kobis tidak akan membentuk jantung kalau di tanam di kawasan rendah (lowland) apa lagi kampungku di muara sungai.  Kalau tanam juga,gunakan benih dari variety kawasan rendah (lowland), pun masih degil tak menjadi.  Tunggu 3 bulan baru menjadi sikit-sikit.

Tapi tak mengapa, daun kobis terbuka masih sedap dimasak, digoreng bersama mee.  Kami dapat juga menikmati kobis tersebut tapi bukanlah yang padat macam kobis di pasaraya.  Nasib baik surirumah di zaman itu tekal, kobis tak menjadi hanya masalah kecil dalam kehidupan yang serba kekurangan.  Lain hari tanam lobak pula.  Tapi mana nak dapat benih lobak di zaman itu.

2 ulasan:

  1. hehehe... Maria pun cuba tanam kobis juga... dah 4 bulan baru dia nak keluar jantung... tu pun kecik je... hehehe... nak tunggu lagi sampai jantung dia besar sket...

    BalasPadam
  2. :) 4 bulan lama tu untuk sayur. :) Tapi kira ok juga lah kalau ada terbentuk jantung.

    BalasPadam